Beranda > Petuah, Syair > MARIFATULLAH

MARIFATULLAH

Ma’rifatullah
Mengenal Allah
Sungguh mudah tapi sulit
Sungguh sulit tapi mudah

Selama kita berjalan dengan kekuatan diri
Selama kita mencari dengan kesombongan diri
Selama kita bertempur dengan kemampuan diri
Selama kita berlandaskan sang diri

Sungguh sungguh sulit sekali
Seakan jalan tak berujung pangkal
Entah kapan kita akan sampai disana
Mustahil oh sungguhlah mustahil……

Tetapi ketika kita menghampirinya dalam kelemahan
Tetapi ketika kita berhasil membuang semua kesombongan
Tetapi ketika masuk dengan tangis ketak berdayaan
Berlandaskan pernyerahan diri bulat bulat

Masuk dalam pusaranNYA
Masuk dalam rengkuhanNYA
Masuk dalam tarikanNYA
Maka biarkanlah IA membuka diriNYA

Mudah sungguh mudah
jalan itu terbuka dengan sendirinya
hanya dalam Laa Hwalla walla quwwata
Tiba tiba tak kau sadari engkau sudah dekat… Dekaaaaat sekali

Semakin lemah dan tiada daya
Semakin tersungkur tiada berkekuatan
Sampai bertemu dengan sejatinya kepasrahan
Tiba tiba… Dia membungkus dengan sifatNYA dan perbuatanNYA

Salam Sayang

Salam Taklim

Salam Hormat

Salam Rindu untukmu..😆

Tulisan yang berhubungan :  Hati yang Hidup  , Sudahkah ALLAH menjadi Raja dalam diri  , Ego Palsu  , HATI ibarat CERMIN , CAHAYA SYUKUR Seorang Kakek Tua

  1. 06-06-2009 pukul 14:24

    hehehe.. pertamaaax.. terakhir ya kang.. mudah mudahan dah bisa posting sendiri..:mrgreen:

    Salam Sayang my Braaathaaaaaaaaaar😆

    • KangBoed
      06-06-2009 pukul 14:28

      ooo.. mau kemana my braaathaaaaaar.. jadi perginya yaaa.. jadinya kemanakah.. jangan lama lama yaaaa.. nanti aku gak punya TTM neeeeh.. hihihi.. pokoke enda ada sing Narsis enggilani.. kaya sampeyan..:mrgreen: dan saya..
      Salam Sayang juga
      Salam Rindu untukmu..😆😆

  2. zal
    06-06-2009 pukul 14:34

    ::ma’rifatullah, meripate Allah… ya..ya..memandangNYA denganNYA..
    wes..wes..Mas lambang buka kartu wae, mosoksih KangBoed ngga iso Posting..sing tenane…😀

    • KangBoed
      06-06-2009 pukul 17:20

      hiks.. hiks.. hiiiks.. *malu muka merah*.. asline mas masih baru diajarin sama si mBaaah Lambang.. mudah mudahan sebentar lagi dah mulai bisa hehehe..:mrgreen:

      Salam Sayang Selalu Alwayas..😆

    • 07-06-2009 pukul 05:26

      Hihihi… KangBoed aya aya wae…
      Mosok saya disuruh buka kartunya…
      Jadinya kan diketawain sama Oom Zal.

      *Untung aja ngga ngakak guling guling, padahal kalau komen di tempat saya selalu begitu*

      • KangBoed
        07-06-2009 pukul 06:05

        waaaaaah.. berarti buat maen gapleeh tinggal kurang satu orang yaaaa.. daah ada tiga orang tuuuh.. bisa undang oom Maren enggaaak biar pas empat oraaaang.. hehehe..
        mBaaaaaaah Lambaaaaaang dah dikirimin gambar tuuh sama oom Maren di Hening Malam..
        Salam Sayang
        Salam Rindu untukmu..😆

        *:mrgreen: ngakak :mrgreen:*

      • 07-06-2009 pukul 12:09

        Duh, ngga bisa ikutan main gapleh. Bentar lagi mau dimasukin ke hutan.:mrgreen:

        *komat-kamit baca doa, mudah-mudahan ngga jadi dikirim, karena di sono ngga bisa meneruskan pengobatan*

        *mudah-mudahan dibantu doa KangBoed biar ngga jadi dimasukin ke hutan dan biar sembuh sakit kepala*

  3. lor Muria
    06-06-2009 pukul 15:27

    Ma’rifatullah……..
    Eeeee…
    Jadi sudah sampai Samudra yaa?

    saya masih disungai lorMuria, masih berjalan mengikuti arus air sungai, yaa..kadang memang kebentur batu, kadang kena jaring, kadang tersesat di lubang. malah kadang kena banjir.
    Tapi habis kena banjir koq cepet juga yaa.. perjalanan air sungainya. tapi entah sampai dimana ya.. saya ini, sudah sampai muara belum??

    Eeee.. masih di sungai, moga-moga cepet nyampainya kelaut, samudra luas takbertepi, menurut cerita disana didasar samudra nan dalam yang sunyi dan tenang, disanalah adanya raja laut yang gagah perkasa tapi halus hatinya dan pemurah

    Salam Taklim
    Rahayu

    • KangBoed
      06-06-2009 pukul 17:44

      Weleh weleeeeh.. saudara sejatiku yang terkasih lor muria… sungguh bahasa yang indah… semakin dalam seseorang mengarungi lautan samudera… semakin tenanglah airnya… merekalah jiwa jiwa yang tenang… jiwa jiwa yang hidup.. semakin hiduuup dalam penyerahan diri totaaaal..
      Salam Sayang
      Salam Kangen
      Salam Rindu untukmu saudaraku😆

  4. 06-06-2009 pukul 16:01

    Ya Allah…
    Sungguh aku ingin berma’rifat kepadamu
    Namun beribu hijab menutupiku
    Betapa kerdil, betapa kecil, betapa dekil..
    Diriku di hadapanmu …ya Rabbi

    Ya Allah
    Jikalau aku tak bisa mengenalmu
    Jikalau aku tak bisa melihat “surgamu”
    Semoga engkau limpahkan ampunanmu
    Kepada hambamu yang kotor ini

    • KangBoed
      06-06-2009 pukul 17:46

      Ki Ngabehi sayang.. semakin kita mengenal diri kita.. semakin tiadalah yang harus dibanggakan di sombongkan.. tiada.. sejatinya diri lemah ini hanyalah Laa hwalla walla quwata..
      Salam Sayang
      Salam Rindu untukmu..😆

  5. 06-06-2009 pukul 16:26

    yaaah…
    semangkin tak bisa berbicara
    semangkin susah tuk gundah
    semangkin sulit tuk me-langit

    yaaah….
    minta petuah yang mudah
    minta nasehat biar tak sesat
    minta ditampar biar sadar

    yaaah …
    Ma’rifatullah “bukan” mengenal Allah
    tapi mengenal apa yang menjadi wajib diri pada Allah
    mengenal kepatutan jadi hamba
    mengenal kelayakan jadi abid
    mengenal keseharusan jadi pelayan-Nya

    yaah …
    tampar jadi sadar ..

    Salam
    Salam
    Salam

    • KangBoed
      06-06-2009 pukul 17:50

      Ma’rifatullah “bukan” mengenal Allah
      tapi mengenal apa yang menjadi wajib diri pada Allah
      mengenal kepatutan jadi hamba
      mengenal kelayakan jadi abid
      mengenal keseharusan jadi pelayan-Nya
      ====================================================
      hmm.. benar adanya saudaraku kang Cepoot yang baik.. sejatinya diri.. siapakah diri.. siapakah kawulo.. siapakah hamba.. siapakah budak..
      Salam Sayang
      Salam Rindu untukmu😆

  6. mas8nur
    06-06-2009 pukul 16:46

    Sumeleh……….
    nata ati………
    lan ngrumangsani……..
    aku iki sik ngisin-isini
    hiii……….

    Semoga dunia semakin cerah KangBoed
    Amin.

    • KangBoed
      06-06-2009 pukul 17:54

      yayaya.. mas Nur yang baik.. sumeleh dan pasrah.. menyerah dalam ketiada dayaan kepadaNYA.. adalah bahasa hati.. bahasa RASA.. marilah kita silih asih silih asah silih asuh.. saling berbagi dalam Cinta dan Kasih Sayang..
      Salam Sayang
      Salam Rindu untuk mu..😆

  7. 06-06-2009 pukul 16:58

    beuuhhhh.. *takjub baca postingannya*😀

    -salam- ^_^

  8. 06-06-2009 pukul 19:29

    Makrifat kan bertemu, bukan begitu KangBoed?🙂

    • KangBoed
      06-06-2009 pukul 21:34

      @ Hariez
      salam persahabatan saudaraku mas Haries yang baeeek.. semoga kita bisa bersama menjalin indahnya kebersamaan dalam cinta dan kasih sayang.. silih asih.. silih asah.. silih asuh..
      Salam Sayang

      @ Sufi Muda
      hehehe.. apasih nyang engga buat saudaraku mas Sufi Muda yang baik.. terimakasih semoga bang sufi muda bisa memberikan tambahannya mengenai marifatullah..
      Salam Sayang
      Salam Rindu untukmu😆

  9. 06-06-2009 pukul 19:57

    Oh indahnya sejuk seperti air

  10. 06-06-2009 pukul 20:31

    aku jadi malu
    karena tak sampai ke sini aku mengalami tahapannya

    • KangBoed
      06-06-2009 pukul 21:38

      @ bali sugar
      hmm.. jika rasa itu sudah bisa merasakan.. maka marilah kita bersama melangkah lebih lanjut.. mendekat terus kepadaNYA dalam kelemahan sang diri.. mungkin begitu sahabatku bali sugar..
      Salam Sayang
      Salam Kangen

      @ reallylife
      sahabatku mas reallylife.. inilah hidup.. carilah makna dan arti hidup sebenar benar hidup.. maka its really life..
      Salam Sayang
      Salam Hormat

  11. 06-06-2009 pukul 22:33

    diliat dari puisinya keknya kang boed dah sampe pada tingkatan makrifatullah nih…wah harus sering komen di blognya kang boed nih….biar dikit2 bisa kecipratan ilmu en ngalap berkah…😀

  12. guskar
    06-06-2009 pukul 23:36

    duh Gusti Allah, terangi langkah2ku dengan cahaya Islam-Mu, basuhlah nodaku dengan samudera ampunan-Mu, aku selalu merindukan syafaat dari Rosul-Mu yang agung itu.

  13. KangBoed
    07-06-2009 pukul 00:25

    @ m4stono
    Saudaraku tersayang mastono.. mari kita bergandengan tangan bersama saling asah.. silih asih dan silih asuh.. untuk mengarungi perjalanan yang panjang dalam cinta dan kasih sayang.. demi mencapai kesejatian diri.. dalam menuju kepadaNYA.. tiada sang diri ini sungguh hanyalah sibotol kosong banyak omong saja..
    Salam Sayang
    Salam Rindu untukmu

    @ Guskar
    Sungguh doa yang tulus dan ikhlas kiranya diperuntukan oleh kita semuanya dalam perjalanan ini.. semoga apa yang diharapkan oleh Gus Kar yang baik bisa diperoleh dan dianugerahkan oleh DIA juga bagi kita semua agar semakin hari semakin dewasa dalam spiritual..
    Salam Sayang
    Salam Rindu untukmu

  14. 07-06-2009 pukul 00:33

    Assalamualaikum ya ayyuhal ikhwah

    Simak Terus Update Diskusi antara Mantan HT vs Aktifis HT di :
    http://mantanht.wordpress.com
    dan simak terus Tulisan tulisan terbarunya hanya di :
    http://mantanht.wordpress.com
    Semoga bermanfaat

    Barokallohufikum

    • KangBoed
      07-06-2009 pukul 06:33

      Terimakasih maaaas.. atas kunjungannya.. silahkan jika mau berbagi disini.. silih asih.. silih asah.. silih asuh.. dalam persahabatan yang dilandasi cinta dan kasih sayang
      Salam Sayang

  15. 07-06-2009 pukul 04:21

    ma’rifatulloh emang sulit ya kang…..
    seperti biasa buwel selalu nanya kalo ngoment di kang boed…
    Maksudnya dekaaaaaaaaaaaaat sekali apa toh kang….?
    hehehehehheheeh

  16. 07-06-2009 pukul 04:24

    terus nanya lagi tentang lirik yang ini:
    ‘Tetapi ketika kita menghampirinya dalam kelemahan’

    juga ini:
    ‘Semakin lemah dan tiada daya
    Semakin tersungkur tiada berkekuatan
    Sampai bertemu dengan sejatinya kepasrahan
    Tiba tiba… Dia membungkus dengan sifatNYA dan perbuatanNYA’
    terutama kata tiba tibanya….
    mohon penjelasannya……

    • KangBoed
      07-06-2009 pukul 06:46

      weleh weleeeeh mas buwel chayaaaaank.. pertanyaannya borongan.. hihihi.. tapi apa sih nyang engga buat mas buwel..
      hmm.. kepekaan manusia akan berubah samakin halus.. jika dia rajin menghidupkan malam.. sehingga rasaaa semakin haluuuus..
      menghampiri dalam kelemahan.. karena sejatinya diri kita hanyalah hamba sahaya yang lemah tiada daya dan upaya.. jadikanlah penyerahan diri dalam laa hwalla walla quwata ini sebagai tiket.. password.. kunci untuk masuk dalam DIAM..
      hmm.. manusia mana yang akan mampu merubah dirinya menjadi seperti gustinya.. mengekang hawa nafsu dengan kekuatan sang diri.. tiadalah semua itu.. karena diri ini tiada daya dan upaya.. bahkan karena DIA maka kita menghampiri DIA.. karena kebaikanNYA kita berpaling kepadaNYA.. karena kemurahanNYA kita merasakan kedekatan denganNYA.. Sadarilah semua dari dan karena DIA serta untuk DIA.. maka DIA sendiri yang akan merubahnya.. manusia yang menghidupkan malam dalam tangis penyerahan diri dan sujud syukur serta masuk dalam DIAM di keDIAManNYA.. bukan usaha kita.. bahkan kita terkaget kaget ketika tiba tiba menjadi sabar.. ikhlas.. tenang.. ridha.. tawakal.. karena DIA membungkus dan menutup semuanya untuk kita..
      Salam Sayang
      Salam Rindu untukmu sahabat..😆

      • 07-06-2009 pukul 13:55

        Duuuuh bahasanya luar biasa indahnya….ck…ck…ck…
        Tapi buwel, kalo pake bahhasa yang indah2 gitu rada keteteran kang…heheheehhe…maklum katro dan ndesani…..
        pake bahasa yang ndeso ajah ya kang.
        deket di sini maksudnya apa, apaka sedekat urat nadi, ataukah sedekat antara jakarta dan bandung…maaf sebelumnya kalo bawwweeelllll….hehehhehhhe

      • kangBoed
        07-06-2009 pukul 16:14

        hmm.. kalau dah bahas ketuhanan seperti ini.. panjang dan tiada pernah habisnya.. yang real dan mudah saja.. hidup ini hanya satu tarikan nafas saja.. nafas ini adalah bukti dan saksi adanya HIdup.. hidup dari yang Maha Hidup..
        Salam sayang
        salam Rindu untukmu..😆

        http://kangboed.wordpress.com/2009/05/02/nikmat-allah-yang-pertama-dan-terutama/

      • 08-06-2009 pukul 02:42

        maaf neh kalo masih bawel dan ngeyel…hehehehehehe…lha kalo nafas adalah bukti dan saksi adanya hidup…hidup dari yang maha hidup….tentunya semua yang punya nafas menerima adanya yang maha hidup dunk kang…..buktinya, masih ada kan yang belum menerima….hehehhehehehehe

      • KangBoed
        08-06-2009 pukul 03:08

        ini adalah satu kenyataan.. tetapi ada yang menyadari dan lebih banyak yang tiada menyadarinya.. sedangkan kita hidup ini saja karena siapa.. setiap gerak kita dalam duduk tidur berjalan dan diam karena siapa.. semua digerakkan oleh hidup.. tetapi ada yang mensyukurinya dan lebih banyak yang kufur nikmat.. semua yang bergerak dan kita nikmati adalah ilmu.. haus minum.. lapar makan.. sakit perut buang air.. ngantuk tidur.. semua adalah ilmu.. sedangkan yang menggerakkan adalah hidup.. berdasarkan qudrat dan iradatNYA.. trus yang di aku aku kemanakah itu.. sesungguhnya tiadalah diri ini..
        Salam Sayang
        Salam Rindu untukmu..😆

  17. 07-06-2009 pukul 10:15

    Makasih kang atas pencerahannya…and udah dapat ilmu agama disini

  18. 07-06-2009 pukul 10:25

    Hiks Hiks Hiks😦 Ngga kuat…

    • kangBoed
      07-06-2009 pukul 16:34

      @ Dinoe
      Saudaraku Dinoe nyang baeeek.. terimakasih telah mampir disini semoga kita dapat selalu berkumpul bersama.. silih asih.. silih asah.. silih asuh dalam cinta dan kasih sayang
      Salam Sayang

      @ Wahyu Wasaka
      weleh weleeeeeh.. jangan di gendong maaaas.. beraaat lhooo.. udah jalan aja sono tinggalin semua bebannya biar enteng engga beraaaat lageee.. eee.. ngomong apa yaaaa.. kagak nyambung.. *OOT*..
      Salam Sayang

  19. 07-06-2009 pukul 10:32

    huhuhu.. jadi pengen nangis ngbacanya..😀 (lho?)

  20. 07-06-2009 pukul 10:59

    assalamu’alaikum, salam kenal kang, saya baca postingnya jadi malu, belum sampai kesana makrifat nya, mudah2an saya jadi bisa memperbaiki diri, salam.

    • kangBoed
      07-06-2009 pukul 16:48

      @ AeArc
      bentaaar.. bentaaaar.. saudaraku jangan nangis dulu yaaa.. *iris bawang.. mata merah*.. hayuuuuuu.. kita nangis barengan… nangis sama sama mulaiiii… oooooaaaaa.. ooooaaaa… oaaaaa… widiiiiiw.. fitroh diri yaaaa nangisnya kaya bayi baru lahir neeeeeh…
      Salam Sayang

      @ Bunda dont worry
      hmm… bunda jangan khawatir yaaaa… pokoke mari kita berjalan bergandengan tangan.. silih asih.. silih asah.. silih asuh.. dalam cinta damai dan kasih sayang… mencari arti dan makna hidup sambil menyelam mengambil mutiara mutiara kehidupan
      Salam Sayang

      • lor Muria
        07-06-2009 pukul 22:29

        Avatarnya ganti ya Kang mas.
        selamat ya.. botolnya sudah terisi,
        bahkan sudah dapet TM

        hehehehehehhheeeee….

        salam rindu
        salam Taklim
        salam sejati

      • KangBoed
        07-06-2009 pukul 23:55

        hehehe.. avatarnya enda ganti kang maas lor muria.. memang ada beberapa email.. habis tadi pagi gak di update maka kebanyakan jadi saya ganti email.. hehehe.. sama saja Trade Mark botol kosong.. biar gambarnya agak mending gak serupa semua hihihi.. *malu*..:mrgreen:
        Salam Sayang
        Salam Kangen
        Salam Rindu untukmu..😆

  21. 07-06-2009 pukul 12:06

    saya baru belajar mengenal diri sendiri …

    • 07-06-2009 pukul 22:22

      saya rasa, anda malah sudah semakin menuju kesana!
      bukan begitu om kang boed…

  22. 07-06-2009 pukul 12:13

    semoga saja dengan kebersihan hati kita bisa sampe ke arahNya….

    • kangBoed
      07-06-2009 pukul 16:53

      @ Rindu
      iyaaaa mBaaaak.. sama saya juga baru belajar.. biarlah kita sama sama belajar untuk masuk ke dalam diri kita masing masing dan menata diri kita masing masing.. semoga semua berada dalam lindungan dan berkah ALLAH SWT..
      Salam Sayang

      @ Suryaden
      Sahabatku mas Suryaden mari kita berjalan bergandengan tangan.. silih asih.. silih asah.. silih asuh.. dalam cinta damai dan kasih sayang… mencari arti dan makna hidup sambil menyelam mengambil mutiara mutiara kehidupan.. sama sama berkumpul menata diri..
      Salam Sayang

  23. Keboireng
    07-06-2009 pukul 12:18

    nuwun sewu kebone njruntul :
    lawange ma’rifah mung siji
    ywo iku ” ati kang umiyyi”.
    sunah nabi umiyyi
    sunah rasul umiyyi
    yuk nderak mukti
    dadi siji
    kanjeng nabi
    umiyyi.

    wallahus salam

  24. 07-06-2009 pukul 12:34

    Hhmm….Lagi rindu sama Sang Rabb…
    Jangan sampai kerinduan itu hilang …..

    • kangBoed
      07-06-2009 pukul 17:00

      @ Kebo ireng
      Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang buat saudaraku ki Kebo Ireng yang baik.. benaaaar adanya semua berasal dari hati… ibarat hati adalah cermin.. semakin mengkilat cermin itu.. semakin besar cahaya yang di serapnya… dan tiketnya hanyalah satu.. yaitu laa hwalla walla quwata..
      Salam Sayang

      @ bocah bancar
      Siapa yang bisa merasakan cinta.. hanya orang yang sedang mencinta.. siapa yang bisa merasakan rindu.. hanya orang yang sedang rindu.. selamat saudaraku mari melangkah masuk dalam cinta dan kerinduan.. semoga ridha Allah menyertai engkau
      Salam Sayang
      Salam Rindu untukmu..😆

  25. 07-06-2009 pukul 13:16

    salam kenal…kang…
    kunjungan perdana di blog yang keren…

  26. 07-06-2009 pukul 14:47

    derajat ma’rifat itu, hmmm … betapa bahagianya jika setiap hamba-Nya bisa meraih predikat itu. ketika dunia sudah demikian massif memamerkan gebyar hedonisme, materialisme, dan kosumtivisme, masih adakah ruang utk menggapai ma’rifatullah secara kolektif?

    • kangBoed
      07-06-2009 pukul 17:08

      @ tuyi
      Salam persahabatan saudaraku tuyi.. semoga persahabatan ini membawa arti dan makna dalam menoreh perjalanan menata diri.. silih asih.. silih asah.. silih asuh.. dalam cinta dan kasih sayang.. sering mampir yaaaaa .. *muka ngarep ON*..
      Salam Sayang

      @ Sawali Tuhusetya
      yayaya.. benar adanya saudaraku mas Sawali sayang.. dunia dengan tarikannya begitu kuat dan kencang.. alam semesta dan responsnya yang terkadang sangat mengejutkan.. kesadaran rendah yang seolah selalu menarik jangan sampai kita menapaki kesadaran yang lebih tinggi.. sehingga saat ini.. sungguh sulit tanpa kehendakNYA.. sepertinya rasanya mustahil saja tiada diri ini akan mampu.. hanya diri yang mengerti sejatinya diri saja dan menyerah total kepadaNYA..
      Salam Sayang
      Salam Rindu untukmu..😆

  27. 07-06-2009 pukul 15:12

    Setelah Engkau berikan izin utk menyelam di tujuh samudera ma’rifatMu….Aku pun sujud lima kali…sebagai penanda penghambaan total hanya kepadaMu…SHOLATULLOH….SALAAMULLOH….ALLOHU AKBAR WA LILLA ILHAMD…

  28. 07-06-2009 pukul 15:27

    Wach aku beru belajar ilmu tauhid jadi belum paham yang beginian mesti hanya sekedar puisi

  29. 07-06-2009 pukul 15:29

    Waduh tulisannya tingkat tinggi………maaf gak kuat

    • kangBoed
      07-06-2009 pukul 17:25

      @ mas h4ri4na
      Woooooow.. kereeeeeeenxzzzz.. selamaaaat menyelami samudera ma’rifat.. jangan lengaaaah.. jangaaaan lepaskan tiket laa hwalla walla quwata dan tangisan sujud syukuuuur.. karena itu adalah kunci pembuka setiap maqom.. mudah mudahan suatu hari nanti setelah bekalnya cukup.. setelah botol kosongnya terisi.. maka sayapun ingin ikut menyusul…
      Salam Sayang
      Salam Rindu untukmu

      @ M Surya Iksamudin dan Aden Kejawen
      hmm.. saudara saudaraku yang baik sama saja mas saya sendiri masih botol kosong.. bodoh dan tolol banyak omong kosong… pokoke mari kita berjalan bergandengan tangan.. silih asih.. silih asah.. silih asuh.. dalam cinta damai dan kasih sayang… mencari arti dan makna hidup sambil menyelam mengambil mutiara mutiara kehidupan
      Salam Sayang Selalu

  30. 07-06-2009 pukul 17:28

    wuiii

    wajah kangboed gonta-ganti asal jangan gonta-ganti bini hiihihhihi

    salam

    • kangBoed
      07-06-2009 pukul 17:35

      hihihihi.. entu maaaah kesukaannya akang Haniifa yaaaaa… hehehe… lama rasanya tiada bertemu… kemana saja mas Filar biru saudaraku yang baiiik.. hehehe…
      Salam Sayang
      Salam Rindu untukmu..😆

  31. 07-06-2009 pukul 19:04

    pak bisa minta tolong? blog guruku nggak bisa dibukak

    • KangBoed
      07-06-2009 pukul 19:38

      hehehe.. pantas.. dari pagi mo berkunjung susah banget.. gak bisa masuk.. kirain jaringan IM2 saya.. coba minta tolong sama siapa yaaaa.. saya lebih gaptek dari sampeyan maaas.. sapa tahu ada yang lain bisa bantu mas Soewoeng.. tulung tuluuuuuuuung..
      Salam Sayang

  32. 07-06-2009 pukul 20:23

    KangBoed salam kenal, lembut hati ini membaca semuanya… sekaligus resah karena ingat dosa-dosa… diri ini masih kasar dan jauh dari tingkat kehalusan ukhrowi…

    • KangBoed
      07-06-2009 pukul 20:52

      Salam persahabatan mas Casrudi.. dari hati yang bisa merasakan maka mas ini terlalu merendah.. pokoke mari kita berjalan bergandengan tangan.. silih asih.. silih asah.. silih asuh.. dalam cinta damai dan kasih sayang… mencari arti dan makna hidup sambil menyelam mengambil mutiara mutiara kehidupan
      Salam Sayang Selalu

  33. 07-06-2009 pukul 21:51

    maaaf…maaaf… kadangku tersayaaang…
    Negeri tercinta kita ‘NKRI’ ini ‘kan terkenal sebagai Negeri yang Religius dg jumlah penduduk ratusan juta. Tentunya ada (puluhan) juta penduduk yang telah berhasil mencapai tingkat Makrifat….. Tapi diantara penduduk Negeri ini, konon sekali lagi konon, banyak berjenis ‘keledai’ dan lebih banyak lagi berjenis ‘zombie’…
    Jangan2 (ngeri juga rasanya) diantara kedua jenis penduduk terakhir ini juga ada yang (mengaku) berhasil mencapai tingkat Makrifat juga ya….?! Anti virusnya kira2 ada nggak ya….?!
    Yaaahhh…sangat prihatin aja, kalau memang demikian adanya…

    Salam anti-virus utk nu bageur kangBoed..

    • KangBoed
      08-06-2009 pukul 00:02

      Seharusnya semua benar adanya yaaa.. Sedulur sepuhku Kang Mas Bento yang terkasih.. tetapi sebaliknya adanya.. sehingga terjadilah Krisis Multi Dimensi.. Negeri carut marut yang menyedihkan.. dipenuhi zombie dan mayat hidup bergentayangan.. siap memangsa siapa saja yang lengah terperdaya.. bertuhan tuhankan bayangan dan angan serta ilusi semata..
      Salam Sayang
      Salam Kangen
      Salam Rindu untukmu..😆

  34. 07-06-2009 pukul 22:25

    sekarang saya sadar, mengapa kang boed selalu menulis kata-kata sayang dan kangen..

    ternyata dia sangat mengenal dirinya..
    hehehehe….dia sangat sayang dan kengen dengan..
    dengan siapa lagi kalau bukan…?

    ajarin…kang…hehehehe…

    salam sang penghujat…

  35. chikungs
    07-06-2009 pukul 23:52

    adem tenan nang kne….lam kenal…dari wong ndeso…http://essalafycountry.blogspot.com

    • KangBoed
      08-06-2009 pukul 00:12

      @ Adi Isa
      huuwaaaakakakak.. mas Adi Isa nyang guanteng.. hehehe.. ajarin apaan mas.. ajari sayang sayangan.. *lirik kiri kanan*.. takut di kira hombreng.. hehehe.. pokoke mari bersama sama disini kita bergandengan tangan saling berbagi.. oke.. biar siOON kecipratan ilmunya mas Adi Isa.. yayaya.. indahnya berbagi dalam kebersamaan dalam cinta dan kasih sayang..
      Salam Sayang
      Salam Rindu..😆

      @ Chikungs
      salam persahabatan mas chikung yang baik.. semoga bisa sering berkunjung disini.. pokoke mari kita berjalan bergandengan tangan.. silih asih.. silih asah.. silih asuh.. dalam cinta damai dan kasih sayang… mencari arti dan makna hidup sambil menyelam mengambil mutiara mutiara kehidupan
      Salam Sayang Selalu

  36. Filar Biru
    08-06-2009 pukul 15:40

    @Kang

    hihihihi.. entu maaaah kesukaannya akang Haniifa yaaaaa… hehehe… lama rasanya tiada bertemu… kemana saja mas Filar biru saudaraku yang baiiik.. hehehe…

    ______________________________________________

    aku ikut perang di :

    http://suakahati.wordpress.com/2009/06/01/mukjizat-akhir-bukti-yesus-tak-disalib/

    salam manis dariku

    adikmu yang tersayang
    FB

    • KangBoed
      09-06-2009 pukul 08:05

      hehehe.. adikku mas Filar Biru tersayang.. weleh weleeh koooook perang.. biaaaarlah semua berjalan sebagai mana mestinya.. pengetahuan dan pengenalan akan diri ini biarlah kita pegang erat dan pergunakan sebaik baiknya untuk menata diri kita dan mengembalikan diri kita sebagaimana mestinya demi menghampiri DIA lebih dekat lagi.. *Narsies nggilani ON*.. adikku jangan lengah masuklah dalam ketenangan Jiwa sebagai pembuka pintu ketuhanan.. dengan tiket laa hwalla walla quwata.. itulah diri sebenar diri.. hanya hamba yang hina dan papa.. *sok teu*.. padahal adikku nyang atu ini jauh lebih pintar.. mari kita maknai dengan benar makna penghambaan.. penyembahan.. *manembah*..
      Salam Sayang
      Salam Rindu.. untukmu..😆

  37. 09-06-2009 pukul 08:07

    kang saya tertarik dengan makna penghambaan, penyembahan / manembah bisa di jelaskan ?

    • kangBoed
      09-06-2009 pukul 08:14

      benar adanya saudaraku urllyse yang baik.. mari artikan hamba dengan baik.. siapakah hamba ?.. hamba ini hanyalah budak belian yang sudah tidak punya hak apapun tinggalah kewajibannya untk menghamba dengan baik.. hamba yang baik adalah hamba yang setia melayani tuannya dan mengetahui setiap kebutuhan tuannya.. mereka berusaha menyenangkan hati tuannya dan merasa cukup dengan tuannya.. sampai suatu hari tuannya jatuh belas kasihan dan menaikan derajatnya..
      Salam Sayang

  38. lor Muria
    09-06-2009 pukul 09:17

    Makasih kangBoed pencerahannya..
    penjelasan yang gamblang tuntastastastaassss…..
    Hambaa……….
    tapi ternyata sulit untuk menjadi hamba. kita masih sering ingin menjadi Tuan pada dirikita sendiri, juga pada oranglain. kita masih ingin menang sendiri, masih banyak mengumbar nafsu negatif, sehingga diri ini terbelenggu oleh nafsu negatif.
    Jadi bagaimana mungkin kita bisa mendapatkan jiwa yang tenang,jiwa yang ikhlas,dan jiwa yang diridhoi, bahkan apalagi untuk bisa menjadi hamba.
    Kenyataannya untuk bisa menjadi hamba yang sebenar-benar hamba harus melewati itu semua.

    Semoga kita menjadi salah satu bagian dari hamba. Hamba ALLAH yang diridhoi, amien……

    Salam sejati Kang Boed
    Pencerahan yang indah dan sejuk

    • KangBoed
      09-06-2009 pukul 10:53

      hmm.. saudara sejatiku lor Muria yang terkasih.. memang begitulah adanya sang diri kita ini selalu tertipu dan selalu lebih senang menjadi tuan.. itulah manusia yang tidak mengenal akan sebenar benarnya diri.. padahal pintu masuk yang utama adalah dari pemahaman hamba ini.. bagaimana hamba yang baik dan setia.. *bilal*.. bagaimana sebenar benarnya sifat hamba yang tiada daya dan upaya.. menerima setiap perintah tanpa protes.. sampai akhirnya menjadi hamba sejati.. tunduk dalam sejatinya laa hwalla walla quwata..
      Salam Sayang
      Salam Rindu untukmu😆

  39. 09-06-2009 pukul 09:20

    hamba Alloh ingin di ajarin berma’rifat….kepada siapa saya harus mencari guru yang mursyid……

    • 09-06-2009 pukul 10:44

      yang jelas bukan saya, hihihi, misi numpang lewat oom

    • KangBoed
      09-06-2009 pukul 11:08

      @ Bembeng Jebeng
      hmm.. Salam persahabatan mas Bembeng semoga berkenan untuk sering mampir.. *muka ngarep ON*.. menjalin kebersamaan dan saling berbagi.. mengenai guru mursyid mungkin ada teman teman di sini bisa memberikan petunjuk.. dimohon bantuannya.. mungkin mas PJ.. lor Muria atau siapa saja silahkan beri petunjuk saudara kita mengenai mursyid yang kamil mukamil..
      Salam Sayang

      @ Udin
      weleh weleeeeh mo lewat kemanaaaa maaas.. ikuuuuut aaah..
      Salam Sayang

  40. lor Muria
    09-06-2009 pukul 09:33

    Marifatullah……
    Bukanlah akhir perjalanan..
    Tapi awal dari kita bisa berjalan
    berjalan tidak dengan diri kita
    tapi berjalan dengan Liputan gerak sang MahaGerak
    Diam dalam kediamanNYA
    berbicara dengan kalamNYa
    mendengar dengan PendengaranNYA
    Semua dengan Kodrat dan IrodatNYA.
    Sifat dan perbuatan kita menunjukkan Sifat dan Af’alNYa.

    itulah Akhwal

  41. KangBoed
    09-06-2009 pukul 11:22

    Wooooow.. benar saudara sejatiku lor Muria.. semua hanyalah sebuah proses pemurnian dalam cinta.. pemurnian laa hwalla walla quwata.. pemurnian hati nurani.. pemurnian imaaaan.. terlebih dahulu temukan fitrah diri dalam o.. dalam Jiwa Jiwa yang Tenang.. sebagai pembuka pintu ketuhanan.. pembuka kesadaran batin..
    Salam Sayang
    Salam Rindu untukmu..😆

  42. 09-06-2009 pukul 17:48

    subhanallah…
    maha suci DIA yang memiliki segalanya, menguasai segalanya, Maha Awal dan Maha Akhir

    • KangBoed
      09-06-2009 pukul 23:50

      benaaaar adanya saudaraku.. apalah artinya diri ini.. semua tiada.. sejatinya hanya laa hwalla walla quwata.. hanya itu.. subhanallah.. begitu besar dan Agungnya DIA karena Cinta NYA.. dia menghampiri kita..
      Salam Sayang

  43. Alam Rasa
    09-06-2009 pukul 22:42

    Benar saudaraku. Kita harus benar-benar mengenal arti dan makna kata dari Ma’rifatullah. Karena begitu anda mengatakan telah ma’rifat, padahal sebenarnya itu adalah awal dari perjalanan kita menuju tahapan ma’rifat yang sebenarnya.

    Pada kesadaran ma’rifat yang lebih tinggi, kita akan mengetahui bahwa sebenarnya perjalanan ini masih sangat jauh. Namun jangan khawatir, karena para master (guru) spiritual dalam tingkat kesadaran yang lebih tinggi selalu akan bermurah hati untuk membimbing kita.

    Ketika engkau telah Ma’rifat, engkau akan sadar bahwa Allah selalu menyertai. Kemudian engkau akan mulai belajar untuk bergantung sepenuhnya pada Allah, menjadi alat dan pelayan Tuhan, membantu memberikan bimbingan pencerahan kepada keluarga anda, teman-teman anda. Kepada kelompok manusia dalam jumlah lebih besar dan lebih besar lagi, menjadi guru spiritual.

    Sehingga Allah memberikan anugrah-Nya kepada anda, sehingga seluruh diri anda dapat larut dalam Cahaya dan Kasih Tuhan, dan lenyap (moksha) (Pada beberapa kasus seseorang dapat memilih untuk tetap ada karena dibutuhkan untuk membantu sesama manusia memberikan pencerahan).

    Lenyap (moksha)? Itupun bukan akhir dari perjalanan, inilah awal dari anda menjadi Ascended Master atau Guru Spiritual pada tingkatan ghaib, pada tingkat kesadaran seluruh bumi, meningkat pada kesadaran tata surya, kesadaran galaksi (kesadaran kosmos), sampai akhirnya anda benar-benar mendekati tahta kerajaan Tuhan (yang tidak terbayangkan).

    Sekarang, kita harus menyadari bahwa diri kita ini hanyalah sebutir debu, tidak ada apa-apanya, benar-benar bodoh dan tidak tahu apa-apa di hadapan Allah swt. Ilmu yang kita ketahui ini hanyalah setetes air di tengah lautan yang luas.

    Kembali kepada kita-kita yang bodoh ini. Ini beberapa nasehat dari orang bijak yang mungkin bermanfaat:

    1. Dalam hadits Rasulullah saw berkata: “Tuntutlah
    ilmu sampai ke negeri Cina”. Artinya kite kudu
    belajar ke mane aje, termasuk mempelajari ilmu
    -ilmu dalam kitab agame lain. Karena kuasa dan
    ilmu Allah tidak dapat dibatasi hanya pada
    satu agame (believe or not terserah).

    2. Tapi kite tetep kudu yakin bahwa Al qur’an adalah
    nyang paling sempurna, karena diturunkan terakhir.
    Jadi kitab-kitab lainnya adalah pelengkap. Itu
    juga mesti diseleksi mana yang kira-kira bener-
    bener Firman Allah atau karangan manusia.

    3. Ati ame pikiran kite musti bersih dan selalu
    berdoa mohon bimbingan dari Allah swt, agar
    ditunjukkan jalan nyang lurus (QS : Fatihah) dan
    mohon perlindungan dari Setan yang terkutuk, agar
    tidak tersesat.

    Udah dulu ah udah kepanjangan, ntar disambung lagi.

    • KangBoed
      10-06-2009 pukul 02:07

      Wooooooow.. kereeeeenxzzzz.. semua benar adanya saudara sejatiku mas Alam Rasa.. beneeeeeeeer.. Mantaaaaabs surantaaaaabs.. spiritualisme adalah membuat yang kaku menjadi lembut dan lentur.. terlalu banyak serpihan mutiara mutiara.. yang harus dikumpulkan dan bertebaran di segala penjuru termasuk kita lainnya..
      sejatinya diri ini adalah tiada.. dan ada hanya karena cintaNYA.. sungguh cinta yang meliputi semua yang ada baik berwujud dan tak berwujud..
      Sungguh kutunggu kehadiranmu di sini.. *muka ngarep ON*.. untuk berbagi kepada saya yang masih bodoh ini.. saya harap mudah mudahan penjelasannya bisa dilanjutkan lagi yaaaaaa..
      Salam Sayang
      Salam Kangen
      Salam Rindu.. untukmu..😆

  44. hadi wirojati
    09-06-2009 pukul 23:38

    pamuji rahayu..

    kangboed dan para kadhang yang terkasih… masih agak pegal2 kaki habis naik turun gunung jualan gaplek apek.. mau sedikit ngobatin rasa kangen.. sama teman2 dirumah kangboed anu bageur cageur kahade ulah bader aja… hehehe..
    #Makrifat – Makrifatullah- makrifating makrifatullah..* wah… barang siapa mengarifi diri sendiri.. maka akan bisa mengarifi Allah.., karena Tuhan adalah maha arif.., kapankan dan pernahkan kita bisa mengarifi diri sendiri.. dengan cara apa, bagaimana.., ? berbuat ariflah pada diri niscaya akan dapat berbuat arif kepada Tuhan dan sesama.., kita ndak pernah menyakiti diri sendiri dengan perbuatan yang sekiranya melanggar kearifan Tuhan.., sakit dalam arti aqli atau naqli…? terperinci dan garis besar..,sekiranya para kadhang bisa menfsirkan sendiri.., Makrifat menuju tataran puncak kesadaran tertinggi.., maka rasa, hilangkan semua rasa egomu akumu, nafsumu ( negative), maka akan merasakan yang namanya rasa pangrasa mutlak dan totalitas, # heleh..# kyai gendeng iki.., jual abab.. hehehe.., makluuuummm nya duluur..,

    salam sihkatresnan

    rahayu..,

    • KangBoed
      10-06-2009 pukul 02:13

      hehehe.. benar adanya mas hadi.. polole lamana waenya sudah kangen begini maaaas ditinggalin lama buangeeet.. kapan ke Bandungnya.. sambil jualan gaplek bari ulin gapleh.. weleh weleeeh.. meuni beuki kasep waenya.. sadari dan masuklah dari pintu hamba.. masuklah dalam tiket laa hwalla walla quwata.. tangis penyerahan diri dan sujud syukur..
      Salam Sayang
      Salam Kangen
      Salam Rindu untukmu😆

  45. 11-06-2009 pukul 15:07

    salam kenal..😀

  46. 11-06-2009 pukul 15:54

    kemudahan untuk mendekatiNYA pun ,hanya datang dariNYA kepada siapa yg IA kehendaki, salam.

    • KangBoed
      11-06-2009 pukul 16:56

      @ mas Gojeg
      Salam Persahabatan saudaraku mas Gojeg.. semoga berkenan untuk saling berbagi dan menebar Cinta Damai dan Kasih Sayang.. silih asih.. silih asah.. silih asuh..

      @ Bunda Don’t Worry
      hahahaha.. paaaaaaaas.. beneeeeeeeeeer.. benuuuuuuul.. tepaaaaat.. pantasan namanya Bunda Jangan khawatir.. karena kekhawatirannya sudah mulai digantungkan pada TANGAN yang menopang dunia.. hilang sudah kekhawatiran dengan modal laa hwalla walla quwata.. masuklah dalam ketenangan jiwa..
      Salam Sayang

  47. 13-06-2009 pukul 10:19

    Wah saya masih jauh dari makrifat kang. syariat aja blentang blentong.
    semoga kita adalah jiwa yang manunggal

    • KangBoed
      13-06-2009 pukul 15:30

      Waaah saudaraku mas Jamaaaal yang baik.. marifat.. seawal awalnya agama adalah mengenal ALLAH..
      Mengenal diri maka mengenal hakekat Gustinya..
      marifat adalah awal dan akhir.. ketika kita mau mengenal diri.. dan mulai menyadari keberadaan diri yang sebenar diri.. yaitu laa hwall walla quwata.. tiada berdaya dan upaya untuk mengangkat tanganpun tiadalah mampu tanpa izin ALLAH.. mari masuklah dalam tangis pernyerahan diri dan sujud dikeheningan malam.. semoga kita bisa melangkah bersama dalam penyangkalan diri..
      Salam Sayang
      Salam Kangen

  48. mas wi
    13-06-2009 pukul 12:44

    salam kenal mas KangBoed, stlh baca coment temen2 diatas pengin sekali bisa spt beliau2. Tapi yah spt kata mas Jamel el Ahdi, syariat aja masih blentang blentong kok pengin makrifat. Belum lagi diri ini yang masih kotor, munafik, sombong dan seabrek lagi sifat jelek manusia. Tapi tetep pengin mas KangBoed poenya kiat yang simple untuk saya. Trm ksh. Wass wr wb.

    • KangBoed
      13-06-2009 pukul 15:42

      Waaah saudaraku mas Wi yang baik.. marifat..
      seawal awalnya agama adalah mengenal ALLAH..
      Mengenal diri maka mengenal hakekat Gustinya..
      marifat adalah awal dan akhir.. ketika kita mau mengenal diri.. dan mulai menyadari keberadaan diri yang sebenar diri.. yaitu laa hwall walla quwata.. tiada berdaya dan upaya untuk mengangkat tanganpun tiadalah mampu tanpa izin ALLAH.. mulai melangkah dan menyerahkan diri total dalam tobat dan ampun.. mari masuklah dalam tangis pernyerahan diri dan sujud dikeheningan malam.. semoga kita bisa melangkah bersama dalam penyangkalan diri..
      Salam Sayang
      Salam Kangen

  49. mromi
    17-06-2009 pukul 15:03

    kenapa suatu saat kita merasa deket ama Allah, tapi dilain saat seolah2 jauh ga ketulungan…
    salam ukhuwah
    http://mromi.wordpress.com/

  50. KangBoed
    17-06-2009 pukul 17:55

    Masuklah dalam ketenangan jiwa.. hanya Jiwa Jiwa yang Tenanglah dalam tiket laa hwalla walla quwata dapat terus merasakan kedekatan yang meliputi.. tetaplah dalam kesadaran dan raihlah kesadaran sejati
    Salam Sayang

  51. 18-06-2009 pukul 03:21

    berawal dari syariat dan segala aturan yang harus di taati, berdiri dalam thariqat yang berada diatas syariat yang kokoh, termenung dalam hakikatnya dalam kekhusukan yang tinggi, mencapai makrifatnya yang membuka semua hijab yang menutupi diri…

  52. 18-06-2009 pukul 03:24

    Innallaha wa malaa ikattahuu yussaulu na ‘alaa nabiyy, yaa ayyuhal ladzi na aamanu yussaulu alaihi wassaliim mu tasliima…*mohon ampun atas kesalah dalam menulis*

    • KangBoed
      18-06-2009 pukul 10:59

      @ Zulhaq
      marifat..
      seawal awalnya agama adalah mengenal ALLAH..
      Mengenal diri maka mengenal hakekat Gustinya..
      marifat adalah awal dan akhir.. ketika kita mau mengenal diri.. dan mulai menyadari keberadaan diri yang sebenar diri.. yaitu laa hwall walla quwata.. tiada berdaya dan upaya untuk mengangkat tanganpun tiadalah mampu tanpa izin ALLAH.. mulai melangkah dan menyerahkan diri total dalam tobat dan ampun.. mari masuklah dalam tangis pernyerahan diri dan sujud dikeheningan malam.. semoga kita bisa melangkah bersama dalam penyangkalan diri.. meraih ketenangan jiwa.. diri mutmainah.. Jiwa Jiwa yang tenang saja yang dapat merasakan indahnya hidup dalam kedamaian hati
      Salam Sayang
      Salam Kangen

      • 18-06-2009 pukul 14:24

        *meneteskan airmata, atas segala dosa yang menjauhkan dariNYA*

      • KangBoed
        18-06-2009 pukul 15:35

        Subhanallaaaah.. mari kita melangkah bersama menghampiri DIA.. dalam kelemahan diri..
        Salam Sayang

  53. 23-06-2009 pukul 13:59

    ass.wr.wb.salam kenal
    terima kasih atas kunjungannya ke blog saya di : http://www.puisiislam.blogdetik.com
    kalau boleh saya ikut nulis syair saya tentang ma’rifatullah :
    RAHASIA ALLAH

    Dibalik Allah
    tiada rahasia
    karena Allah
    rahasia itu sendiri …

    • KangBoed
      23-06-2009 pukul 17:39

      Sahabatku puisi CINTA.. marilah tebarkan CINTA dan KASIH SAYANG.. serukanlah semangat kebangkitan JATI DIRI SEJATI.. manusia yang hilang selama ini.. kebangkitan HATI NURANI untuk membangun UBUDIYAH sebagai sikap Manembah Sejati
      Salam Sayang

  54. 25-06-2009 pukul 00:34

    Wah, KangBoed ini rupanya sufi yang menyamar. Semoga kunjungan beliau ke tempatku menjadi pertanda baik, aku jadi lebih bisa mengenal Allah dan mengenal diri.

    • KangBoed
      25-06-2009 pukul 01:05

      saudaraku mas Bahtiar.. sekiranya berkenan.. mari kita bangun kebersamaan dalam CINTA dan Kasih Sayang.. menata diri silih asah.. silih asih dan silih asuh..
      Salam Sayang

  55. Deni bakri
    30-06-2009 pukul 23:50

    Kalau boleh saya yang bodoh ini menyumbangkan apa yang ada di dalam hati ini mengenai MAKHRIFATULLAH :
    KENAL DIRI KENAL ALLAH MU
    KENAL ALLAH MU BINASALAH DIRI MU
    BINASA DIRIMU NYATALAH ALLAH MU
    Karena sesunnguh nya kita ini bukanlah diri kita
    kita terlahir karena perjalanan yang panjang
    dan pada akhir perjalanan itulah penghabisan
    kehambaan mu pada sang khaliq mu.
    Diri kita hanyalah penguji ZAT pada SIFAT nya,
    tak lain dan tak bukan.

    • KangBoed
      01-07-2009 pukul 03:02

      Subhanaallllaaaaah.. sahabatku mas DENI nyang baeeek… benarlah semuanya ituuuu.. marilah kita melangkah bersama dalam CINTA dan Kasih Sayang.. bergandengan silih asah.. silih asih dan silih asuh.. sering mampir yaaaaa.. *muka melas*..
      Salam Sayang

  56. 06-07-2009 pukul 17:28

    salah satu cara pintu masuk hidayah dan ilmu pengetahuan adalah Marifatullah. jadi inget waktu training waktu sma dah.dan materi ini selalu enak untuk di kaji tuk sepanjang masa

    • KangBoed
      06-07-2009 pukul 23:38

      Mari sahabatku.. kawan lamaku.. jeritan RASA hati yang peka.. masuklah dalam Jiwa yang Tenang.. mari melangkah dalam CINTA
      Salam Sayang

  57. Deden
    28-10-2009 pukul 00:28

    Kenapa mesti susah memahami dan menyadari MARIFATULLAH
    Karena akan dimulai dari AWALUDDIN MARIFATULLAH.
    Dan seawal awal UGAMA itu harus mengenal ALLAH dan jangan mempersembahkan apapun pada NYA kalau tak kenal
    DIA,karena kemana SEMBAH AKAN DIHANTARKAN KALAU YANG DISERMBAH TAK DIKETAHUI KEBERADAANNYA AKAN SIA SIA lah PERSEMBAHAN itu kalau tak tahu tempat HANTARANNYA.
    Satu tanya ku untuk semua TEMAN BOED: TUAAN mana ZAT ALLAH daripada SIFAT NYA,siapa yang bisa jawab tanya untuk anak TK ini ?

    • 28-10-2009 pukul 01:19

      hmm.. Pada mulanya Tiada kecuali ZAT.. SIFAT adalah keberadaan dari keadaan di dunia ini.. hehehe.. benar adanya.. awaluddin marifatullah.. kenal diri maka kenal hakekat gustinya.. Demi masa sesungguhnya manusia dalam kerugian yang nyata.. hanya manusia yang mengerti dan mengenal akan dirinya mengerti sejatinya diri adalah la hawlla walla quwata..
      salam sayang

    • 03-01-2011 pukul 05:21

      AL-ILAHIYYAT

      1. Dzat Allah Tabaraka wa Ta’ala

      Ketahuilah wahai saudaraku, -semoga Allah menunjukkan kita kepada kebenaran- bahwa Dzat Allah itu jauh lebih besar dari yang bisa digambarkan oleh akal manusia, dan lebih besar dari apa yang terbersit dalam pemikiran manusia. Karena, betapapun tinggi dan cerdasnya pengetahuan akal manusia, ia tetap saja terbatas oleh kekuatan dan kemampuannya. Perihal masalah itu, kami akan membahasnya secara khusus insya Allah, di mana dalam pembahasan itu anda akan tahu sejauhmana keterbatasan akal manusia dalam menguak hakekat segala sesuatu.

      Namun cukuplah kiranya kami memperingatkan anda bahwa akal kita dari yang besar sampai yang paling kecil sangat berguna untuk mengetahui banyak hal, meski kita sendiri tidak sampai mengetahui hakekatnya. Sama seperti listrik, magnet, dan yang lainnya adalah kekuatan yang kita daya gunakan dan kita ambil manfaatnya, sementara kita tidak mengetahui sedikit pun hakekatnya (baca: dzatnya). Seorang pakar sepintar apapun tidak akan bisa mempresentasikan kepada anda tentang hal itu dan akan berkesimpulan bahwa mengetahui dzat dan hakekat sesuatu itu tidak mendatangkan manfaat kepada kita. Dan cukuplah kita untuk mengetahui karakteristiknya, yang menyebabkan kita mendapatkan manfaat darinya.

      Jika demikian kondisi kita dalam menguak berbagai hal yang kita lihat dan kita rasakan, maka bagaimana lagi dengan Zat Allah swt.? Sunggguh telah tersesat kaum-kaum yang berusaha untuk memperbicangkan dzat Allah. Perbincangan mereka inilah yang menyebabkan mereka tersesat, mendapat fitnah, dan memicu persengketaan di kalangan mereka, karena mereka berbicara tentang sesuatu hal yang mereka sendiri tidak tahu batasan dan tidak mampu menguak eksistensinya. Oleh karena itulah, Rasulullah melarang berpikir tentang dzat Allah dan memerintahkan untuk memikirkan makhluk-makhluk-Nya.

      Berfikir tentang Zat Allah

      Dari lbnu Abbas ra. bahwa suatu kaum berpikir tentang dzat Allah swt., maka Rasulullah saw. bersabda,
      “Berpikirlah tentang ciptaan Allah dan jangan memikirkan (dzat) Allah, Karena kalian tidak mungkin akan mampu memperhitungkan kadarnya.”

      Imam Al-Iraqi berkata bahwa hadits ini diriwayatkan oleh Abu Nu’aim dalam kitab Al-Hilyah dengan sanad yang dhaif Dan diriwayatkan pula oleh AI-Ashbahani dalam kitab At-Targhib wat Tarhib dengan sanad yang lebih shahih. Demikian pula yang diriwayatkan oleh Abu Syaikh. Apa pun riwayatnya, yang jelas maknanya shahih.

      Hal itu bukan berarti membatasi kebebasan berpikir, jumud dalam menganalisa atau penyempitan ruang gerak akal. Namun itu merupakan penjagaan bagi akal agar tidak terjebak kepada jurang kesesatan, menjauhkannya dari berbagai pembahasan yang tidak memungkinkan ada sarana ke sana dan tidak akan kuat dalam membahasnya, kendali sebesar apa pun akal itu. Ini merupakan jalan yang telah ditempuh oleh orang-orang shalih dari hamba-hamba Allah yang telah berhasil dalam berma’rifah dengan keagungan dzat-Nya dan kemuliaan qudrah-Nya. Asy-Syublil1) ditanya tentang dzat Allah swt., maka beliau menjawab, “Dialah Allah Yang Maha Esa dan sudah ma’ruf sebelum ada batas dan sebelum ada huruf.”

      Dikatakan kepada Yahya Bin Mu’adz, “Beritahukan kepadaku tentang Allah!” Beliau menjawab, “Dia adalah Allah, Ilah yang Maha Esa”. Dikatakan kepada beliau lagi, “Bagaimana Dia (Allah)?” Beliau menjawab, “Dia Sang Raja diraja Yang Mahakuasa.” Beliau ditanya lagi, “Di mana Dia?” Beliau menjawab, Dia benar-benar mengintai.” Sang penanya tadi berkata, “Saya tidak menanyakan soal itu,” Beliau berkata, ‘Apa yang selain itu adalah sifat makhluk, sedangkan sifat-sifat-Nya adalah apa yang telah kuberitahukan kepadamu. Maka batasi keinginanmu untuk mengetahui keagungan Rabbmu dengan cara memikirkan makhluk-makhluk-Nya dan berpegang teguh kepada berbagai konsekuensi dari sifat-sifat-Nya.

      2. Asmaul Husna

      Sesungguhnya Sang Maha Pencipta Yang Mahamulia lagi Mahatinggi, mendeskripsikan diri kepada makhluk-Nya dengan asma dan sifat-sifat yang sesuai dengan kemuliaan-Nya. Sangat baik bagi seorang mukmin untuk menghafalnya dalam rangka mengais berkah, menikmati kelezatan berdzikir, dan sebagai pengagungan atas kekuasaan-Nya.

      Berikut ini di hadapan anda ada sebuah hadits yang menghimpun asma-asma tadi. sungguh, sebaik-baik mu’allim adalah hadist Rasulullah saw., sebaik-baik mursyid dan penunjuk adalah lisan wahyu dan lentera nubuwwah.

      Dari Abu Hurarirah ra. berkata, Rasulullah saw. bersabda

      “Bagi Allah sembilan puluh sembilan nama, seratus kurang satu.2) Tidaklah seseorang menghafalnya kecuali ia akan masuk surga. Dan Dia itu witr (ganjil)3) dan mencintai yang ganjil.” (Bukhari dan Muslim)

      Dan dalam riwayat Bukhari,

      “Barangsiapa yang menghitungnya.” Hadits ini diriwayatkan pula oleh At-Tirmidzi dengan menambahkan, “Dialah Allah yang tiada Tuhan selain Dia, Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang, Sang Raja diraja, Mahasuci, Maha Memberi rasa aman, Maha Membenarkan janji, Maha Menguasai, Mahamulia. Mahaperkasa, Mahasombong, Maha Mencipta, Maha Membuat, Maha Pembentuk, Maha Pengampun, Maha Pemaksa, Maha Pemberi, Maha Menganugerahi rezeki, Maha Pembuka (penakluk), Maha Mengetahui, Maha Pencabut, Maha Meluaskan, Maha Menjatuhkan, Maha Mengangkat, Maha Memuliakan, Maha Menghinakan, Maha Mendengar, Maha Melihat, Maha Menetapkan hukum, Maha Adil. Maha Halus (lembut), Maha Waspada, Maha Penyantun, Maha Agung, Maha Pengampun, Maha Pembalas (rasa syukur), Mahatinggi, Mahabesar, Maha Memelihara, Maha Pemberi kecukupan, Maha Menjamin, Mahaluhur, Maha Pemurah, Maha Meneliti, Maha Mengabulkan (doa), Mahaluas, Mahabijaksana, Maha Mencinta, Mahamulia, Maha Membangkitkan, Maha Menyaksikan, Mahabenar Maha Memelihara perwakilan, Mahakuat, Mahakokoh, Maha Melindungi, Maha Terpuji, Maha Menghitung, Maha Memulai, Maha Mengulangi, Maha Menghidupkan, Maha Mematikan, Mahahidup, Maha berdiri sendiri, Mahakaya, Mahamulia, Mahaesa, Maha Tempat bergantung, Mahakuasa, Maha Menentukan, Maha Mendahulukan, Maha Mengakhirkan, Mahaawal, Mahaakhir, Mahanyata, Maha Tersembunyi, Maha Menguasai, Mahasuci, Maha Dermawan, Maha Menerima taubat, Maha Penyiksa, Maha Pemaaf, Maha Pengasih, Maha Menguasai kerajaan, Maha Memiliki kebesaran dan kemuliaan, Maha Mengadili, Maha Mengumpulkan, Mahakaya, Maha Pemberi kekayaan, Maha Mencegah, Maha Memberi kemudharatan, Maha Pemberi manfaat, Maha Bercahaya, Maha Pemberi petunjuk, Maha Pencipta yang baru, Mahakekal, Maha Pewaris, Mahalurus, dan Maha Penyabar

      3. At-Tauqif (Menerima Apa Adanya) dalam Asma-asma dan Sifat-sifat-Nya

      Ketahuilah bahwa jumhur kaum muslimin bersepakat untuk tidak boleh menentukan nama atau sifat bagi Allah yang tidak tercantum dalam syariat, dengan maksud menjadikannya sebagai asma Allah, meski merasa itu sebuah kesempurnaan. Maka kita tidah boleh mengatakan, ‘Allah itu insinyur alam yang agung ini,” juga tidak boleh kita katakan, ‘Allah itu ‘general manajer’ bagi semua urusan makhluk.” ini tidak boleh, jika nama-nama dan sifat-sifat bagi Allah itu kemudian dijadikan sebagai istilah baku bagi-Nya dan dianggap sebagai bagian dari asma dan sifat-Nya. Akan tetapi, jika nama-nama itu disebut dalam ungkapan kata untuk lebih mendekatkan kepada pemahaman dalam rangka menjelaskan af’al Allah, maka hal itu tidak menjadi masalah. Namun yang lebih utama adalah bersikap hati-hati dalam hal itu, sebagai satu bentuk berakhlak kepada Allah swt.

      4. Alamiyah dan Washfiyyah (Keaslian Nama dan Bentukannya dengan Pensifatan) Pada Asma-asma Allah

      Di antara asma-asma yang telah disebut di muka itu ada satu nama yang menunjukkan dzat yang suci yakni lafdhul jalalah ‘Allah”. Sementara asma-asma lainnya adalah merupakan interpretasi makna sifat-sifat. oleh karena itu, asma-asma tadi bisa menjadi khabar (keterangan) bagi lafdzul jalalah. Namun apakah lafdzul jalalah itu musytaq (terambil dari kata lain) atau tidak? Di sini ada perbedaan pendapat, namun tidak sampai berpengaruh kepada aspek operasional. Cukuplah bagi kita untuk mengetahui bahwa ismudz dzat (nama asal untuk dzat) adalah nama yang satu tadi (baca: Allah) sementara nama-nama yang lain itu terkait dengan pensifatan (kepada-Nya). Semoga penjelasan ini memadai.

  58. deni
    07-11-2010 pukul 00:57

    Kang,tolong pencerahan dan kupasan nya ATAS SAHADAT karena di dunia ini,sebagai SAKSI PALSU bisa du hukum KURUNGAN,aku tak mau hadi saksi palsu dalam persahadatan,tolong pencerahannya

  59. 03-01-2011 pukul 04:38

    jangan bicara ma’rifat jika dasarnya pun kita tak punya
    jangan memikirkan yg melampau jauh
    kalian tak akan bisa kembali,tanpa dasarnya
    sudah jelas allah swt tak bersuara,tak berupa arah mata angin,bukan disini disana tapi ini,meliputi segala isi alam semesta…
    bahkan allah swt berada tidak jauh dari kalian
    sempurnanya hakekat maupun ma’rifat berada
    dibalik sya’riat
    jalani saja shalat,puasa,zakat,sedekah terlebih dahulu
    apa sudah sempurna amalan kalian,apakah sudah bisa menjangkau ke arah ma’rifat jika kalian amal ibadahnya masih bisa dihitung,dzikrullah pun saja jarang
    perhatikan dari mulai yg terkecil paling bawah,sadari renungi baik baik kita ini siapa,termasuk saya ga punya apa apa,…bnyak dosa, salah,saya mah orang bodoh,…

  60. 03-01-2011 pukul 04:44

    dan ingat yg paaling harus diingat allah tak miliki rupa tapi adanya DIA mustahil tak ada
    dia ada sebelum kata ada terbentuk,dia ada sebelum detik pun ada,dia ada sebelum alam semesta ini ada,adanya dia kita pun ada,adanya dia kita pun tiada,tiadanya kita dia tetap ada,

  1. 19-06-2009 pukul 00:36
  2. 13-07-2009 pukul 01:18
  3. 17-07-2009 pukul 00:36
  4. 20-07-2009 pukul 02:03
  5. 22-07-2009 pukul 00:47
  6. 12-08-2009 pukul 01:02
  7. 19-08-2009 pukul 16:31
  8. 29-09-2009 pukul 08:12
  9. 14-10-2009 pukul 00:07
  10. 20-10-2009 pukul 14:20
  11. 24-10-2009 pukul 15:45
  12. 26-10-2009 pukul 00:08
  13. 30-10-2009 pukul 01:00
  14. 30-10-2009 pukul 14:32
  15. 30-10-2009 pukul 14:39
  16. 02-11-2009 pukul 20:01
  17. 02-11-2009 pukul 20:31
  18. 03-11-2009 pukul 08:58
  19. 03-11-2009 pukul 09:16
  20. 04-11-2009 pukul 23:27
  21. 04-11-2009 pukul 23:35

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: